Ulasan: Xiaomi Poco F5 dan F5 Pro

Kesenjangan antara smartphone mid-range dan high-end perlahan-lahan ditutup. Habiskan sekitar $400 untuk ponsel dan Anda dapat mengharapkan layar yang cantik, kamera yang bagus, dan cukup mendengus untuk menjalankan game seluler yang paling menuntut. Fitur yang membedakan ponsel teratas seringkali jauh dari esensial.

Hal yang sama berlaku untuk Poco F5 dan F5 Pro Xiaomi. Jika Anda mencari kelemahan, Anda tidak akan menemukannya di lembar spesifikasi. Ponsel ini mengemas semua yang Anda butuhkan dengan harga yang menarik. Tetapi trade-off untuk perangkat keras yang mengesankan ini adalah desain yang umum dan mudah dilupakan serta perangkat lunak yang berantakan dan membingungkan. Bloatware dan iklan mengintai di bawah permukaan. Tentu, Anda dapat menekan mereka dengan sedikit kerja keras, tetapi apakah itu sepadan dengan usaha ketika alternatif yang kuat begitu melimpah?

Kelas menengah

Poco F5 dan F5 Pro memiliki ukuran yang hampir persis sama. F5 Pro sedikit lebih besar dan lebih berat, dengan bagian belakang kaca melengkung yang meluncur ke bingkai yang lebih tipis. Sungguh lucu betapa sedikit bobot ekstra membuat ponsel terasa lebih mahal. F5 memiliki trio lensa bundar, seperti ponsel terbaru dari Samsung dan Apple, tetapi F5 Pro memiliki modul kamera persegi panjang yang lebih menonjol dengan bingkai logam, yang terlihat agak kuno di mata saya.

Keduanya memiliki port USB-C dan baki SIM di tepi bawah, tetapi hanya F5 yang menemukan ruang untuk jack audio 3,5 mm di bagian atas. Mereka relatif ringan dan mudah digunakan dengan satu tangan. F5 memiliki sensor sidik jari di tombol power, sedangkan F5 Pro memiliki sensor sidik jari dalam layar. Keduanya bekerja dengan cepat dan andal untuk saya.

Sementara F5 dan F5 Pro memiliki layar AMOLED 6,67 inci dengan kecepatan refresh 120 Hz, Pro memiliki resolusi lebih tinggi dan sedikit lebih responsif. Ini adalah layar yang cerah dan tajam yang dapat terbaca di bawah sinar matahari, dan saya merasa senang menggunakannya untuk menjelajah web, bermain game, dan bersantai dengan Netflix. Dual speaker keras dan jelas.

F5 Pro mendapatkan Snapdragon 8+ Gen 1, tetapi Snapdragon 7+ Gen 2 di Poco F5 benar-benar mengunggulinya di banyak tolok ukur. Dalam penggunaan sehari-hari, saya tidak merasakan perbedaan apapun. Kedua ponsel dapat menjalankan game seperti  Real Racing 3 dan  PUBG Mobile dengan lancar pada frame rate tinggi, dan Pro tetap tenang selama sesi monster  Kingdom Rush Vengeance . Di luar keanehan antarmuka pengguna Xiaomi, MIUI 14, saya tidak memiliki masalah untuk keluar masuk aplikasi, menggulir web, atau menggunakan kamera.

Staminanya menyenangkan. Anda dapat mengharapkan salah satu telepon untuk melihat Anda melalui hari-hari tersibuk dengan beberapa perubahan. F5 memiliki baterai 5.000 mAh. F5 Pro mencapai 5.160 mAh. Saya menghabiskan beberapa hari di antara pengisian daya, bahkan dengan waktu layar beberapa jam setiap hari. Kedua ponsel dilengkapi dengan pengisi daya 67 watt di dalam kotak, dan saya mengisi daya F5 dari 29 hingga 80 persen hanya dalam 17 menit. Hanya F5 Pro yang mendukung pengisian nirkabel, dan relatif cepat, jika Anda dapat menemukan pengisi daya nirkabel yang mampu menghasilkan 30 watt. Model F5 dan F5 Pro yang saya uji memiliki RAM 12 GB dan penyimpanan 256 GB. Ada versi lain di beberapa pasar.

F5 Pro saya selesai dalam warna putih kusam, tetapi juga berwarna hitam. F5 memiliki efek marmer dalam warna putih, dan menambahkan warna biru sebagai opsi. Model hitam saya memiliki efek hampir serat karbon dengan garis diagonal, tetapi ini semua adalah ponsel yang terlihat konservatif. Akhirnya, Gorilla Glass 5 semakin tua. Anda mungkin harus menggunakan kasing tembus pandang yang disertakan, terutama karena ponsel hanya diberi peringkat IP53. Hujan baik-baik saja, tetapi perendaman mungkin akan membunuh mereka.

Kamera tiga lensa di F5 dan F5 Pro identik, terdiri dari lensa utama 64 megapiksel, ultrawide 8 megapiksel, dan lensa makro 2 megapiksel. Anda juga mendapatkan kamera selfie 16 megapiksel di setiap ponsel, dan meskipun Anda dapat menggali pengaturan untuk mengambil bidikan 64 megapiksel penuh, saya tidak menyarankannya. Demikian juga, untuk close-up yang ekstrem, Anda dapat menggali menu untuk menemukan opsi makro, tetapi Anda dapat mengharapkan bidikan yang sangat rendah.

Kamera tidak kesulitan menghasilkan foto yang dapat dibagikan dalam pencahayaan yang baik, dan kamera selfie baik-baik saja. Mode potret pada lensa utama dan selfie berjuang dengan tepian dan rambut yang tersesat, tetapi menghasilkan efek bokeh yang layak. Kamera utama memiliki mode malam yang melakukan pekerjaan yang lumayan, tetapi kebisingan pasti merayap di tempat yang lebih gelap. Itu tidak bisa cocok dengan sesuatu seperti Google’s Pixel.

Satu-satunya perbedaan pada lembar spesifikasi adalah Pro dapat merekam video dalam 8K, sedangkan F5 terbatas pada 4K. Namun, video 8K yang saya rekam untuk diuji sangat tersentak-sentak. Perekaman 4K pada 30 fps, di sisi lain, sangat mulus, dan kedua ponsel memiliki optical image stabilization (OIS), jadi tidak perlu khawatir tangan gemetar, untuk informasi teknologi lebih lengkapnya di tema hp.

Perangkat Lunak yang berlebihan

Paket Xiaomi dalam versi aplikasi standarnya, termasuk browser, galeri, video, aplikasi keamanan, dan beberapa lainnya. Itu juga menggabungkan bermacam-macam aplikasi dan game pihak ketiga yang aneh ke ponsel Poco. Saya bukan penggemar. Siapa yang ingin Facebook atau  Block Puzzle Guardian diinstal sebelumnya? Kebijakan privasi yang harus Anda terima untuk menggunakan aplikasi Xiaomi tidak sesuai, tetapi terlepas dari masalah pengumpulan data, aplikasi tersebut lebih rendah dari versi Google. Kabar baiknya adalah Anda dapat menghapus atau mengabaikan sebagian besar bloatware.

Sayangnya, tidak mudah untuk menghilangkan MIUI. Memutakhirkan dari ponsel lama atau model Xiaomi lainnya mungkin bukan masalah besar, tetapi berasal dari Pixel, antarmuka pengguna Xiaomi terasa sangat sibuk. Ada beberapa perbedaan aneh yang membuat kesalahan navigasi terlalu sering terjadi. Harus menggesek ke bawah di sebelah kiri untuk notifikasi dan di sebelah kanan untuk pengaturan cepat itu mengganggu. Keanehan ini menambah gesekan, dan karena ponsel Anda kemungkinan besar adalah perangkat yang paling sering Anda gunakan, rasa frustrasi menumpuk.

Xiaomi mengatakan Poco F5 dan F5 Pro akan mendapatkan pembaruan Android selama dua tahun dan pembaruan keamanan selama tiga tahun. Itu di bawah standar dibandingkan dengan pesaing seperti Samsung atau Google, dan Anda dapat menunggu beberapa saat, karena Xiaomi bukan yang tercepat untuk memperbarui ketika versi Android baru turun.

Leave a Comment